Memahami Rantai Pasokan - Zupertau
News Update
Loading...

Minggu, 05 Desember 2021

Memahami Rantai Pasokan


Pemahaman konseptual tentang apa itu rantai pasokan dan berbagai masalah yang perlu dipertimbangkan saat merancang, merencanakan, atau mengoperasikan rantai pasokan. Pentingnya keputusan rantai pasokan dan kinerja rantai pasokan untuk keberhasilan perusahaan. beberapa contoh dari industri yang berbeda untuk menekankan berbagai masalah rantai pasokan yang perlu dipertimbangkan perusahaan pada tingkat strategis, perencanaan, dan operasional.

1. Apa Itu rantai pasokan 


Rantai pasokan terdiri dari semua pihak yang terlibat, langsung atau tidak langsung, dalam memenuhi permintaan pelanggan. Rantai pasokan tidak hanya mencakup produsen dan pemasok, tetapi juga pengangkut, gudang, pengecer, dan bahkan pelanggan itu sendiri. Dalam setiap organisasi, seperti produsen, rantai pasokan mencakup semua fungsi yang terlibat dalam menerima dan memenuhi permintaan pelanggan. Fungsi-fungsi ini termasuk, tetapi tidak terbatas pada, pengembangan produk baru, pemasaran, operasi, distribusi, keuangan, dan layanan pelanggan.

Pertimbangkan seorang pelanggan berjalan ke toko Wal-Mart untuk membeli deterjen. Rantai pasokan dimulai dengan pelanggan dan kebutuhannya akan deterjen. Tahap selanjutnya dari rantai pasokan ini adalah toko ritel Wal-Mart yang dikunjungi pelanggan.

Tahapan Rantai Pasokan Deterjen

Rantai pasokan bersifat dinamis dan melibatkan aliran informasi, produk, dan dana yang konstan di antara berbagai tahap.

Sebuah rantai pasokan yang khas mungkin melibatkan berbagai tahapan, termasuk yang berikut : 

  • Pelanggan 
  • Pengecer 
  • Pedagang grosir/distributor 
  • Produsen 
  • Pemasok komponen/bahan mentah

Setiap tahap dalam rantai pasokan terhubung melalui aliran produk, informasi, dan dana. Aliran ini sering terjadi di kedua arah dan dapat dikelola oleh salah satu tahap atau perantara.

Tahapan Rantai Pasokan 

2. Tujuan rantai pasokan 


Tujuan dari setiap rantai pasokan harus memaksimalkan nilai keseluruhan yang dihasilkan. NS nilai ( juga dikenal sebagai surplus rantai pasokan) yang dihasilkan rantai pasokan adalah perbedaan antara nilai produk akhir bagi pelanggan dan biaya yang dikeluarkan rantai pasokan dalam memenuhi permintaan pelanggan.

Surplus Rantai Pasokan = Nilai Pelanggan – Biaya Rantai Pasokan

Nilai produk akhir dapat bervariasi untuk setiap pelanggan dan dapat diperkirakan dengan jumlah maksimum yang bersedia dibayar pelanggan untuk itu. Selisih antara nilai produk dan harganya tetap ada pada pelanggan sebagaisurplus konsumen. Sisa dari surplus rantai pasokan menjadiprofitabilitas rantai pasokan, perbedaan antara pendapatan yang dihasilkan dari pelanggan dan biaya keseluruhan di seluruh rantai pasokan.

Untuk sebagian besar rantai pasokan yang menghasilkan laba, surplus rantai pasokan akan sangat berkorelasi dengan laba. Keberhasilan rantai pasokan harus diukur dari segi profitabilitas rantai pasokan dan bukan dalam hal keuntungan pada tahap individu. (kita melihat bahwa fokus pada profitabilitas pada tahap individu dapat menyebabkan pengurangan keuntungan rantai pasokan secara keseluruhan.) Fokus pada pertumbuhan surplus rantai pasokan mendorong semua anggota rantai pasokan ke arah pertumbuhan ukuran keseluruhan kue. 

Setelah menentukan keberhasilan rantai pasokan dalam hal profitabilitas rantai pasokan, langkah logis berikutnya adalah mencari sumber nilai, pendapatan, dan biaya. Untuk setiap rantai pasokan, hanya ada satu sumber pendapatan: pelanggan.

3. Pentingnya keputusan rantai pasokan 


hubungan erat antara desain dan pengelolaan aliran rantai pasokan (produk, informasi, dan dana) dan keberhasilan rantai pasokan. Wal-Mart, Amazon, dan Seven-Eleven Japan adalah contoh perusahaan yang telah membangun kesuksesan mereka pada desain, perencanaan, dan operasi rantai pasokan mereka. Sebaliknya, kegagalan banyak bisnis online seperti Webvan dapat dikaitkan dengan kelemahan dalam desain dan perencanaan rantai pasokan mereka. Naik turunnya rantai toko buku Borders mengilustrasikan bagaimana kegagalan untuk menyesuaikan rantai pasokannya dengan lingkungan yang berubah dan harapan pelanggan merusak kinerjanya. Dell Computer adalah contoh lain dari perusahaan yang harus merevisi desain rantai pasokannya untuk menanggapi perubahan teknologi dan kebutuhan pelanggan.

Dell adalah contoh lain dari perusahaan yang menikmati kesuksesan luar biasa berdasarkan desain, perencanaan, dan operasi rantai pasokannya, tetapi kemudian harus menyesuaikan rantai pasokannya sebagai respons terhadap perubahan teknologi dan harapan pelanggan. Antara 1993 dan 2006, Dell mengalami pertumbuhan pendapatan dan laba yang belum pernah terjadi sebelumnya dengan menyusun rantai pasokan yang menyediakan pelanggan dengan PC yang disesuaikan dengan cepat dan dengan biaya yang wajar. Pada tahun 2006, Dell memiliki pendapatan bersih lebih dari $3,5 miliar dengan pendapatan lebih dari $56 miliar. Keberhasilan ini didasarkan pada dua fitur rantai pasokan utama yang mendukung penyesuaian cepat dan berbiaya rendah. Yang pertama adalah keputusan Dell untuk menjual langsung ke pelanggan akhir, melewati distributor dan pengecer. Aspek kunci kedua dari rantai pasokan Dell adalah sentralisasi manufaktur dan inventaris di beberapa lokasi di mana perakitan akhir ditunda hingga pesanan pelanggan tiba. Hasilnya, Dell mampu menyediakan berbagai macam konfigurasi PC sambil menjaga tingkat persediaan komponen yang rendah.

Terlepas dari kesuksesan luar biasa ini, pasar yang berubah menghadirkan beberapa tantangan baru bagi Dell. Sementara rantai pasokan Dell sangat cocok untuk PC yang sangat disesuaikan, pasar bergeser ke tingkat penyesuaian yang lebih rendah. Mengingat kekuatan perangkat keras yang berkembang, pelanggan puas dengan beberapa jenis model. Dell bereaksi dengan menyesuaikan rantai pasokannya terkait dengan penjualan langsung dan pembuatan sesuai pesanan. Perusahaan mulai menjual PC-nya melalui jaringan ritel seperti Wal-Mart di Amerika Serikat dan GOME di Cina. Itu juga mengalihdayakan sebagian besar perakitannya ke lokasi berbiaya rendah, secara efektif membangun stok daripada pesanan pelanggan. Tidak seperti Borders, Dell melakukan upaya yang signifikan untuk menyesuaikan rantai pasokannya dengan perubahan zaman. Masih harus dilihat apakah perubahan ini akan meningkatkan kinerja Dell.

Kesimpulan 


Rantai pasokan adalah jaringan antara perusahaan dan pemasoknya untuk memproduksi dan mendistribusikan produk atau layanan tertentu . Entitas dalam rantai pasokan termasuk produsen, vendor, gudang, perusahaan transportasi, pusat distribusi, dan pengecer. Tujuan dari manajemen rantai pasokan adalah untuk meningkatkan efisiensi dengan mengoordinasikan upaya berbagai entitas dalam rantai pasokan. Rantai pasokan dianggap penting karena Manajemen Rantai Pasokan merampingkan aliran segala sesuatu mulai dari barang hingga bencana alam yang tidak terduga . Secara global, logistik setiap organisasi dikelola oleh manajer rantai pasokan. Dengan manajemen rantai pasokan yang efektif, manajer rantai pasokan dapat dengan mudah mendiagnosis masalah/gangguan untuk pergerakan barang yang mulus.

Share with your friends

Give us your opinion

Notification
This is just an example, you can fill it later with your own note.
Done