Klik, bagikan, suka: Bangkitnya gelombang pemasaran influencer - Zupertau
News Update
Loading...

Sabtu, 16 Oktober 2021

Klik, bagikan, suka: Bangkitnya gelombang pemasaran influencer

Pemasaran influencer tidak melibatkan selebriti. Sebaliknya, ini berputar di sekitar influencer, orang-orang yang menjadi terkenal di ruang media sosial karena konten mereka atau jenis tren yang mereka ikuti. Faktanya, sebaliknya dalam banyak kasus dan hari ini selebriti menjadi influencer dengan mencoba mendominasi dan tetap terhubung dengan pengikut dan penggemar mereka di media sosial.

"Orang tidak membeli barang dan jasa, mereka membeli hubungan, cerita, dan keajaiban." Sebuah kutipan hebat dari Seth Godin dengan jelas mendefinisikan bagaimana strategi pemasaran harus dibangun. Konsumen mencari untuk membeli produk yang dapat mereka investasikan. Kesadaran yang berkembang ini telah menjadi platform pertumbuhan untuk Pemasaran Influencer dan hari ini telah menjadi pengubah permainan besar dalam korpus pemasaran. Menurut laporan baru-baru ini, sektor ini diperkirakan akan tumbuh menjadi $13,8 miliar pada akhir tahun 2021. Mengingat pentingnya dan perkembangan pemasaran influencer, kami berbicara dengan para ahli untuk mengetahui tren utama, strategi baru, dan pertumbuhan faktor, mereka memperhatikan.

Melihat dari dekat

Influencer Marketing mengacu pada tren, di mana promosi produk dan layanan dilakukan di platform media sosial melalui selebriti atau influencerUntuk jenis produk pemasaran ini, mention dan endorsement dari influencer menjadi alat yang paling penting. Ini karena, opini penting dan influencer dalam hal ini 'mempengaruhi' atau memberi tahu pelanggan apa yang berhasil dan apa yang tidak. Ini adalah salah satu cara pemasaran yang menguntungkan saat ini dan menciptakan rasa percaya di antara pelanggan, dan rekomendasi dari influencer bertindak sebagai bukti sosial kepada pelanggan potensial dari merek tersebut.

Dengan jumlah pengikut yang tinggi, Influencer saat ini adalah pemimpin opini baru, yang secara aktif berkontribusi pada tren pelanggan di berbagai kategori. Influencer, juga ditandai dengan banyak cara berdasarkan parameter yang bervariasi seperti kekuatan pengikut, apa yang paling sering mereka ulas, dll. Dengan tujuan membantu konsumen membuat keputusan yang lebih baik dan membuat mereka membuat beberapa pilihan yang terinformasi dengan baik, Influencer menggunakan banyak taktik untuk mempresentasikan pikiran mereka. Dari ulasan produk, integrasi merek hingga gulungan dan video, influencer selalu menyusun strategi cara yang tepat untuk menetapkan tanda dengan pelanggan mereka.

Pemasaran Merek vs Pemasaran Influencer: Bagaimana merek mengambil keputusan?

Kedua metode pemasaran berada di bawah lanskap teknik pemasaran modern dengan tujuan untuk menghasilkan penjualan yang tinggi, membangun loyalitas merek, dan kesadaran merek yang lebih tinggi. Berbicara tentang taktik di tempat kerja Pendiri dan CEO Bewakoof, Prabhkaran Singh, mengatakan, “Saat ini, pengeluaran kami dalam pemasaran influencer di bawah 10% dari total anggaran pemasaran kami. Namun, kami berencana untuk memanfaatkan potensinya secara lebih agresif karena kami telah melihat hasil yang baik sejauh ini dan akan meningkatkan investasi kami di segmen khusus ini”. Ini jelas menunjukkan bahwa cara pemasaran tradisional merek fesyen semakin sukses bagi perusahaan. Sedangkan Jatin Gujrati, Business Head of Vedix – merek perawatan kulit yang populer, berkata, “Pemasaran influencer semakin menjadi kebutuhan bagi merek di seluruh dunia karena influencer memiliki kekuatan komunitas mereka dan membantu merek mengomunikasikan pesannya kepada audiens target. Kami telah menerapkan pemasaran influencer dalam kampanye kami baru-baru ini dan telah mencapai sukses besar dengannya”. Ini menunjukkan bahwa dalam kategori apa pun perusahaan itu ada, mereka mengambil tindakan terhadap pemasaran Influencer.

Salah satu pertanyaan paling relevan untuk Pemasar Berpengaruh adalah 'Bagaimana Menargetkan Non-Milenial'? (Orang yang tidak menggunakan media sosial). Untuk menjawab pemikiran ini, Pemasaran Merek telah memimpin besar karena kampanye merek yang ditayangkan di televisi, radio, dan format lain yang berbeda selalu membuka pesan merek kepada khalayak yang lebih besar. Berbicara tentang hal ini, Prabhkaran Singh menjawab, “Saat ini, kami tidak membagi dua atau menargetkan audiens non-milenial secara terpisah melalui pemasaran influencerNamun kami menjangkau mereka melalui bentuk lain dari media pemasaran digital berbayar.” Dan Vedix berusaha seminimal mungkin karena target audiens mereka hanya dari kelompok milenial. 

'Bagaimana memilih influencer yang tepat untuk merek Anda', adalah perjuangan berat untuk memutuskan atau seluruh kampanye pemasaran tidak akan berguna. Ada berbagai kategori Influencer seperti Nano Influencer, Micro Influencer, Macro Influencer, dan Mega Influencer tergantung pada jangkauan, relevansi, dan resonansi. Sebagian besar merek mengambil influencer dengan tujuan tertentu. Singh membicarakan hal ini dan berbagi bahwa mereka memilih influencer dengan memeriksa 2 area secara luas, kinerja media sosial dan bagaimana mereka beresonansi dengan merek mereka. Jatin Gujrati dari Vedix percaya bahwa influencer harus sesuai dengan kepribadian merek dan juga metrik lainnya seperti tingkat keterlibatan dan jangkauan. 

Selain Influencer Marketing, ada berbagai metode pemasaran yang semakin populer di kalangan netizen seperti Merchandise marketing, Email marketing, POP marketing dan lain-lain. Singh menjawab, “Pemasaran barang dagangan, baik itu barang dagangan budaya pop atau produk gaya hidup, sangat cocok dengan cara kerja pemasaran influencer secara umum. Kami percaya ada sinergi yang baik antara keduanya dan akan terus tumbuh secara kolektif dan perusahaan mereka juga menggunakan teknik seperti iklan berbayar di Facebook, Instagram, Google dan YouTube bersama dengan SEO, pemasaran media sosial organik, CRM, pemasaran afiliasi dan kemitraan untuk mendorong upaya pemasaran.” Pada saat yang sama, Jatin berpikir bahwa pemasaran Merchandise lebih nyata dan bertahan lebih lama dengan pelanggan dan mereka percaya bahwa pemasaran konten telah berkembang secara drastis, 

Alasan di balik munculnya Influencer Marketing 

Di dunia yang sekarang sangat didominasi oleh rute digital, pemasaran Influencer telah menjadi pengubah permainan besar. Sebelumnya, dukungan selebriti digunakan untuk menangkap pasar tetapi pemasaran media sosial telah mengubah keseluruhan permainan melalui efektivitas dan keterjangkauannya. Penghargaan utama dari perubahan ini diberikan kepada Milenial dan Gen Z yang menjalankan seluruh pertunjukan. Menurut ClickZ, 22% pengguna dalam kelompok usia 18-34 membuat keputusan pembelian mereka setelah menonton dukungan selebriti. Statistik ini dengan jelas mengisyaratkan bahwa hari ini, citra merek dibangun melalui influencer, ke tingkat yang lebih besar.

Digitalisasi juga memberi Anda umpan balik cepat, yang membuat merek memahami apa yang harus dilakukan dan apa yang tidak boleh dilakukan. Semakin populernya Influencer Marketing mendapatkan ROI yang sangat besar untuk bisnis. Singh menjawab, “Pengeluaran pemasaran kami berada dalam rasio yang direncanakan sama dengan fokus pada profitabilitas dan pertumbuhan merek. Namun, pasca pandemi, kami melihat perubahan dalam biaya iklan di mana menjadi lebih murah untuk menjangkau audiens dengan lebih banyak orang tinggal di rumah dan berbelanja online dan menggunakan media sosial dan dengan pemain offline lainnya mengurangi investasi iklan mereka. Perubahan itu hampir dinormalisasi ke angka pra-pandemi sekarang. ”

Alasan utama bahwa pemasaran Influencer telah memimpin besar dibandingkan dengan metode pemasaran lainnya adalah:

  • Anggaran Kecil, Pengaruh Besar: Salah satu keuntungan terbesar dari metode pemasaran ini, adalah Anda tidak memerlukan anggaran yang besar untuk memulai. Anda dapat menyewa Influencer mulai dari Rs 5.000 hingga Rs 50.000. Dan juga diperhatikan bahwa influencer dengan basis penggemar yang lebih kecil dapat menghasilkan pendapatan tinggi dengan audiens yang terlibat.

  • Membangun Keaslian & Kepercayaan: Influencer akan membangun kepercayaan di antara audiens, karena mereka dapat menyajikan kampanye dengan perspektif yang berbeda dan audiens influencer ingin tahu apa yang dia pikirkan dan itu dapat mendorong untuk mengubah keputusan pembelian. konsumen.

  • Melacak Keberhasilan Influencer: Dengan metode ini, keberhasilan kampanye tertentu dapat dilihat secara bersamaan hanya dengan memberikan URL. URL dapat memberi Anda pembaruan berkelanjutan dan pendapatan yang dikumpulkan oleh setiap influencer.  

Pemasaran Influencer adalah pengubah permainan untuk sektor ritel

Dalam bisnis retail pemasaran melalui 'dari mulut ke mulut' menciptakan dampak yang sangat besar bagi pembeli. Sebelumnya dipraktikkan secara langsung dengan berbicara tentang merek, tetapi sekarang media sosial telah mengubah permainan secara keseluruhan. Dalam laporan Market force, tercatat bahwa 81% konsumen membuat keputusan berdasarkan postingan media sosial teman mereka. Baik itu makanan, kecantikan, mode, asuransi, bagian permainan, atau lainnya, setiap sektor berfokus pada pemasaran Influencer untuk menghasilkan keuntungan besar. Sekarang, Influencer mempraktikkan kemitraan berbayar, posting bersponsor, dan ulasan yang menciptakan dampak positif di benak pelanggan. Jatin percaya bahwa dengan kehadiran seluruh konsumsi media yang terjadi di media online, pemasaran Influencer memainkan peran penting dalam merek ritel dan online. Lagi, 

Dengan toko-toko ritel bata dan mortir ditutup dan acara fisik dibatalkan, merek-merek besar telah beralih ke pendekatan omnichannel dan pemasaran influencer sekarang menjadi situs untuk bantuan. Kreator menjadi landasan dari setiap strategi pemasaran. Lebih lanjut Jatin mengatakan kepada kami bahwa strategi telah berubah pasca-pandemi dan tidak ada cara khusus untuk mendefinisikannya. Kami bereksperimen dengan hal-hal yang berbeda, terkadang berhasil dan terkadang gagal total. Fokus kami adalah membuat konten unik yang sesuai dengan audiens target kami. Kami lebih fokus pada ORM karena pasca-COVID semakin banyak pelanggan yang menghubungi kami di platform media sosial. Sedangkan Singh mengatakan kepada kami bahwa strategi pemasaran mereka tidak banyak berubah. Kami baru saja melihat perubahan dalam efisiensi biaya iklan dan kami sangat yakin untuk berinvestasi lebih banyak dalam pendekatan pemasaran digital.

Share with your friends

Give us your opinion

Notification
This is just an example, you can fill it later with your own note.
Done