Cara Menerapkan Agile dalam Organisasi - Zupertau
News Update
Loading...

Selasa, 19 Oktober 2021

Cara Menerapkan Agile dalam Organisasi

Perusahaan dengan penerapan manajemen tangkas yang tepat lebih mungkin untuk menyelesaikan proyek tepat waktu dan mencapai tujuan mereka daripada organisasi lain. Penelitian oleh Project Management Institute telah menunjukkan bahwa organisasi yang gesit dua kali lebih mungkin untuk menyelesaikan proyek tepat waktu (65% vs. 40%) dan mencapai tujuan mereka (75% vs. 56%) sebagai tim yang tidak gesit

Tim tangkas berasumsi bahwa individu dapat mencapai apa yang mereka andalkan, dan mereka sangat bergantung pada proses dan alat yang merupakan andalan pengembangan perangkat lunak. Saat pengorganisasian diri dan ketangkasan tumbuh, hambatan dipatahkan, kolaborasi meningkat dan kelincahan tim bisnis menjadi matang. Implementasi tangkas yang sukses membutuhkan penerapan metrik pengiriman dan operasional yang disiplin, dukungan untuk tata kelola, dan fokus pada pengembangan budaya tim yang lebih baik. Agile Teams percaya bahwa nilai yang diciptakan oleh tim lintas fungsi yang berdiri lama, terorganisir sendiri, dapat disampaikan dalam langkah-langkah singkat dan sering dengan dukungan para pemimpin yang melatih mereka melalui tantangan. 

Metodologi tangkas menekankan kolaborasi antara tim proyek, pelanggan, dan pemangku kepentingan utama lainnya seperti sponsor dan penyedia proyek. Agile mempromosikan tim yang mengatur diri sendiri yang dapat mengubah rencana dalam sekejap mata, dan banyak kolaborasi antara tim pengembangan dan pemangku kepentingan - elemen yang akan membuat sebagian besar manajer proyek menangis. 

Melibatkan pemimpin bisnis dan pakar Anda sejak awal membantu Anda menemukan cara terbaik untuk menghadapi perubahan yang akan datang tanpa menyebabkan kesenjangan besar dalam proses implementasi proyek yang tangkas. Sangat penting untuk mengetahui bagaimana penerapan tangkas akan menguntungkan pelanggan Anda dan bagaimana hal itu akan membantu tim Anda memenuhi kebutuhan dan persyaratan mereka dengan lebih baik. Implementasi Agile yang berhasil dalam manajemen proyek memerlukan upaya yang cukup besar oleh seluruh organisasi untuk mengoordinasikan proses. 

Ini sering dikaitkan dengan pengembangan web dan aplikasi, tetapi praktik tangkas dapat diterapkan di seluruh tim dan bisnis untuk membantu bisnis Anda berkembang. Agil tidak hanya untuk organisasi, tetapi juga membawa perubahan yang lengkap dan mendasar pada cara tim, manajer proyek, dan pemangku kepentingan merencanakan dan melaksanakan proyek pengembangan. Ini tidak hanya mengubah cara perusahaan mendekati pengembangan perangkat lunak di seluruh perusahaan, tetapi juga fungsi departemen, praktik manajemen proyek, dan pengembangan produk.  

Perilaku tangkas tidak hanya memungkinkan visibilitas kerja tim bisnis, tetapi juga memungkinkan penentuan prioritas dan perincian proyek dan tugas yang lebih baik. Pendekatan tangkas mempromosikan pengorganisasian diri, keterlibatan karyawan, dan tim bisnis dengan memecahkan silo organisasi yang menghadirkan hambatan untuk komunikasi dan kolaborasi. 

Penggunaan alat manajemen proyek dan penerapan metode tangkas dapat membantu tim menyusun alur kerja mereka dan meningkatkan kolaborasi tim. Proyek tangkas membutuhkan tim multidisiplin, pengorganisasian diri, dan pengaturan mandiri, dan kepercayaan merupakan tantangan karena banyak organisasi cenderung menggunakan metode manajemen dan pengendalian. Bahkan anggota dengan pengalaman sebelumnya yang luas dalam tim tangkas mungkin tidak tahu bagaimana mengatur, merencanakan, dan menjalankan proyek pengembangan perangkat lunak tangkas itu sendiri.

Jika tim proyek Anda tidak berkomitmen dan termotivasi, pendekatan tangkas tidak akan berhasil. Di sisi lain, dengan menanamkan praktik tangkas dalam proses kerja air terjun tradisional, perusahaan memiliki peluang yang lebih besar untuk mewujudkan proyek yang sukses. Organisasi yang mendekati metode tangkas untuk bergerak lebih cepat, melakukan lebih banyak dalam waktu yang lebih singkat, dan memanfaatkan fakta bahwa semua tim lebih terlibat. 

Dalam panduan ini, kami akan memandu Anda melalui prinsip-prinsip utama Agile, membantu Anda mengevaluasi apakah itu langkah yang tepat untuk tim Anda, dan mengajari Anda cara menjalankan rencana implementasi manajemen proyek tangkas 7 langkah kami. Metode tangkas bukanlah anekdot, proses luar biasa yang diterapkan oleh tim dengan alat yang tidak profesional, dan ini merupakan keputusan penting bagi organisasi untuk beradaptasi dan berkembang. Karena mereka beragam dan unik untuk setiap tim, ada 12 prinsip kelincahan yang harus memandu keputusan pengembangan produk Anda. 

Perencanaan sprint di Agile dilakukan oleh tim produk dan mencakup masukan dan bimbingan dari pemilik produk, manajer proyek, dan master scrum. Produksi prototipe tidak terbatas pada proyek tangkas; itu adalah langkah alami dalam bagaimana tim Anda harus bekerja. Roadmap adalah bagian penting dari fase perencanaan Agile, di mana tim Anda mengembangkan fitur yang membentuk produk akhir dalam sprint. 

Umpan balik singkat sangat penting untuk keberhasilan manajemen proyek yang gesit, karena memungkinkan tim untuk belajar lebih cepat dan membuat penyesuaian proyek yang tepat. Tim terpadu dan tim proyek sementara dapat mengambil manfaat dari kelincahan, tetapi tim yang terorganisir sendiri dengan operasi pengiriman lintas perusahaan sangat penting untuk memanfaatkan sepenuhnya Agile. 

Manajer proyek memainkan peran utama dalam proyek prediksi klasik dan mengendalikan semua aspek tim proyek, tetapi dalam proyek tangkas peran terpenting adalah mereka menjadi mediator metodologi. 

Sebagai kerangka kerja pemrograman yang ekstrem, Manajemen Proyek Agile dapat digunakan untuk mengembangkan perangkat lunak berkualitas tinggi, meningkatkan produktivitas pengembang, dan menemukan cara terbaik untuk berkolaborasi dalam kode. Sekarang setelah Anda memiliki pemahaman yang lebih jelas tentang seperti apa manajemen proyek tangkas, berikut adalah beberapa cara efektif untuk menggunakannya di tim Anda sendiri. Misalnya, ketika seorang manajer proyek baru bergabung dengan tim dengan visi tangkas, dia dapat menguraikan manfaat tangkas untuk pengembangan. 

Sebuah perusahaan asuransi komersial di Amerika Utara mendefinisikan sebuah bab berdasarkan struktur organisasi untuk menciptakan organisasi baru di mana manajer produk berperan sebagai pemilik produk dan tim yang gesit memandu tim menuju hasil bisnis. 

Share with your friends

Give us your opinion

Notification
This is just an example, you can fill it later with your own note.
Done